Saturday, January 12, 2008

Hijrah - antara kesahihan dan kemasyhuran...

Salam ukhwah... wah!! bole tahan lama jugak aku x coret kan pape kt cni.Tibe2 aku rasa nk cerita or kongsi something pulak malam ni.even keje memang berlambak sangat2 tapi xpe la.sekejap je kan.. Alhamdulillah ALLAH mudahakn urusan aku satu persatu.Selesai Saturday Circle tadi dengan jayanya dan aku berpuas hati dengan preparation n presentation yang aku da buat.Mudahan dapat bagi manafaat pada yg lain lnsyaALLAH..


Rasanya masih tak lewat lagi utk aku ucapkan Selamat menyambut Maal Hijrah 1429 pada suma.Semoga dgn kedatangan tahun baru Islam ni kite jadi hamba ALLAH yg lebih bertaqwa n dpt menjalani kehidupan yg lebih baik dari tahun2 sebelumnya.Sedikit cerita mengenai Hijrah.Aku rase ramai yg da tahu tentang sejarah,kepantingan n pengajaran dari Hijrah Rasulullah ni.Cume aku hari ni nak kongsi ngn korang sume ape yg aku dapat n baca.Mana yg x tau lagi kiranya ni ilmu baru utk korang n pada mana yg da tahu angap la ni sbagai peringatan..=)


Bermula dengan keruntuhan empangan Maarib di Yaman (kerajaan Saba') 300M hingga 622M ketika hijrah Rasulullah,bangsa arab merupakan bangsa yang sangat teruk atau yg kite lebih kenali dengan arab jahiliah.bunuh anak,arak,tindas orang,semua tu da jadi permainan harian diorang.hinggakan Rom dan Parsi yg menguasai pentas dunia ketika tu pon x hingin nak takluk org2 arab nih.Hijrah bagi aku ni merupakan titik tolak kepada kemajuan tamadun Islam dan perubahan bangsa arab atas muka bumi ni.Kalo kite tengok sama2,Rasulullah dapat wahyu yang pertama pada 610M dan 50 tahun selepas itu bangsa Arab da menjadi satu bangsa yg di geruni di dunia dan hampir menguasai 1/3 dunia.Bagi aku semua ni bermula dengan hijrah Rasulullah dan sahabat.


Namun dlm kite x sedar, umat Islam masih lagi disajikan dengan paparan peristiwa hijrah yang masih tidak dapat lari dari keraguan kesahihan cerita dan unsur-unsur tokok tambahnya. Amat malang sekali, cerita-cerita camni x pernah dinilai semula secara meluas atau dapat perhatian pihak yang berwajib. Kisah yang telah disahihkan cuma disebarkan di peringkat ceramah-ceramah, seminar-seminar atau di perbincangan akademik semata-mata. Malah, teks-teks buku agama sekolah-sekolah masih menyaji cerita-cerita lama ini.


Jom kita imbas kembali cerita hijrah yang dipaparkan. Pada yg nak tengok cerita asal yg kite belaja zaman kecik2 dulu korang bole baca menerusi web nih. http://www.kisahislam.com/i/content/view/138/40/


Bermula dengan kisah pihak Quraish telah bermesyuarat di Daar al-Nadwah, yang diketuai oleh sepuluh orang pembesar Quraish termasuklah Abu Jahal, al-Hakam bin Abi 'Aas, 'Uuqbah, Abu Lahab, Ubai bin Khalaf dan lain-lain. Didalam mesyuarat tersebut, Abu Jahal mengesyorkan agar Nabi di bunuh dan cadangan ini disokong oleh seorang tua Najdi yang dikata penyamaran Syaitan.


Nabi :saw memulakan penghijrahan dari rumah baginda pada waktu malam. Saidina Ali ra. telah ditugaskan untuk tidur dikatil Nabi :saw agar dia kelihatan sebagai Muhammad. Orang-orang Quraish pada waktu itu sudah mengepung rumah Nabi :saw. Nabi :saw pun keluar dari rumahnya lalu menabur pasir kearah muka orang-orang Quraish seraya membaca ayat :-

"Dan Kami jadikan (sifat tamak dan gila mereka kepada harta benda dan pangkat itu sebagai) sekatan (yang menghalang mereka daripada memandang kepada keburukan dan kesingkatan masa dunia yang ada) di hadapan mereka dan sekatan (yang menghalang mereka daripada memikirkan azab yang ada) di belakang mereka (pada hari kiamat). lalu Kami tutup pandangan mereka; maka dengan itu, mereka tidak dapat melihat (jalan yang benar). " [Yasin : 9]


Akibat dari itu, orang-orang Quraish tidak mampu melihat Nabi :saw keluar dari rumah. Hanya pada keesokkan harinya mereka sedar bahawa orang yang sedang tidur di katil Nabi :saw adalah Ali ra. Baginda bersama Abu Bakar ra telah pergi ke Bukit Thawr dan bersembunyi didalam guanya. Pada hari yang seterusnya, pihak Quraish didalam operasi pencariannya telah pergi ke gua Thawr dan mendapati tempat tersebut dipenuhi dengan sarang labah-labah dan terdapatnya dua ekor merpati. Lalu seorang dari mereka berkata : Tidak mungkin seorang pun telah memasuki kawasan ini.



Kisah diatas ini popular dikalangan kita, akan tetapi kesahihan ceritanya masih di ragukan, Di antaranya adalah :-


a. Kisah syaitan yang menyamar sebagai seorang tua (menghadiri mesyuarat pembesar Quraish) tidak terdapat pada hadith Bukhari.


b. Didalam hadith Bukhari, Nabi :saw telah memulakan hijrah bersama Abu Bakar ra. pada waktu siang, dan bukan malam. Kisah ini terdapat didalam hadith Bukari (#3905) dibawah bab Hijrah Nabi :saw dan sahabat-sahabatnya ke Madinah.


c. Kisah Ali ra. di perintahkan oleh Nabi :saw menggantikan Nabi :saw dibilik tidurnya didapati sanadnya dhaif. Malah didalam hadith Bukhari menceritakan peranan keluarga Abu Bakr ra didalam penghijrahan Nabi :saw, dan bukan Ali ra.


d. Tidak wujud langsung pengepungan Quraish di rumah Nabi pada waktu malam dan juga kaifiat melontar pasir berserta membaca surah Yasin ayat 9 bagi mengkaburkan mata tentera Quraish.


e. Hadith yang menceritakan mengenai peranan labah-labah dan dua ekor merpati adalah dhaef, sebagaimana kata al-Albani didalam al-Silsilah al-Dhaefah (3/339) dan Ahmad Shakir didalam Tahqiq al-Musnad, merujuk kepada sanad hadith tersebut dhaef (lemah).


Syiekh Dr Yusuf al-Qaradhawi menyatakan bahawa pengarang-pengarang sirah tidak berapa teliti didalam menilai kesahihan sesuatu riwayat, malah hadith-hadith ini banyak menerima kritikan dari ahli-ahli hadith. Kebanyakkan sumbernya di ambil dari Tarikh Tabari dan Ibn Sa'ad.

al-Qaradhawi menjelaskan bahawa hijrah Nabi :saw mendapat pertolongan dari tentera-tentera ghaib sebagaimana firman Allah swt :-

"Maka Allah menurunkan semangat tenang tenteram kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya dengan bantuan tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya." [Surah al-Taubah : 40]


Labah-labah dan merpati adalah makluk Tuhan yang nampak, jelas menunjukkan ia bertentangan dengan ayat diatas yang merujuk kepada pertolongan tentera-tentera ghaib kata al-Qaradhawi.


Sudah sampai masanya untuk masyarakat kita dipaparkan dengan kisah hijrah yang diambil dari hadith-hadith sahih, yang dapat membebaskan manusia dari kisah-kisah yang palsu dan keterlaluan. Tidaklah menghairankan ada juga teori-teori yang menjelaskan akan terdapatnya jarum-jarum Syiah didalam penyebaran kisah sirah yang seumpamanya, contohnya pergorbanan pemuda yang bernama Ali ra. mempertarungkan diri menggantikan Nabi :saw.


Semua pihak harus mengembeling tenaga kearah memperbetulkan kesahihan hijrah Nabi :saw. Buku teks sekolah, buku kanak-kanak, penceramah-penceramah harus memainkan peranan membersihkan kisah hijrah Nabi :saw agar ia kembali didalam bentuk asalnya. Barangkali pada permulaannya mungkin tidak menyeronokkan tanpa cerita labah-labah dan merpati, akan tetapi lama kelamaan mereka akan menerimanya.


Harapnye post kali ni dapat bagi something kt korang yg sudi baca.Da sampai masanya untuk kite kembali kepada Al Quran dan Sunnah menurut pemikiran dan tafsiran salaf al-soleh. Mudahan Islam yg kite amalkan hari ni sama ataupun hampir sama dengan Islam yg di bawa oleh Rasulullah saw.. =)


p/s> sumber aku amik dari www.al-ahkam.net ngn www.kisahislam.com


chak de!!

1 comment:

Ku Ina ~Jentayutiara said...

gud info... thanks... akak suka gak membaca kisah2 sejarah islam nie...